Mengapa Justin Bieber Lebih Ngetop dari Briptu Norman, Shinta dan Jojo ?

Mengapa Justin Bieber Lebih Ngetop dari Briptu Norman, Shinta dan Jojo ?
Oleh: Marjohan
Guru SMAN 3 Batusangkar
http://penulisbatusangkar.blogspot.com

Arus komunikasi dan hiburan dalam tahun 2000-an ini sudah demikian pesat. Apalagi dengan hadirnya berbagai fitur dalam jaringan internet, sehingga infrastruktur (sarana) hiburan dan komunikasi yang bersifat konvensional jadi terpinggirkan. Gedung bioskop, kantor pos, kantor telepon dan telegraf sudah kehilangan pengunjung.
Keberadaan fitur jejaring sosial pada internet seperti friendster, my space, you tube, face book, skype dan twitter telah mendorong banyak orang muda untuk betah duduk di depan layar laptop, ebook dan desktop selama berjam-jam.
Face book telah menjadi fenomena dalam masyarakat. Ia diminati oleh banyak orang muda di dunia. Seperempat penduduk Amerika Serikat atau 125 juta orang telah bergabung menjadi pengguna facebook. Sementara di Indonesia ada 25 juta orang. Apa kira-kira visi dari penemu face book ini ?
Face book mulai dikenal tahun 2004. Fitur ini ditemukan oleh Mark Zuckerberg, seorang programmer computer dan pengusaha kelahiran White Plain, New York. Ia menemukan FB dalam usia 19 tahun. Tentu saja tujuan utamanya menemukan fitur ini sebagai sarana untuk menyalurkan energy kreatifya. Ia dibantu oleh Andrew McCollum, Dustin Moskovitz dan Crist Hughes. Mereka adalah temannya sejak dari Universitas Harvard, Amerika Serikat.
Fitur Face book menjadi lebih menarik dibandingkan jejaring sosial lain. Karena dalam fitur ini para pengguna FB bisa saling berbagi cerita, berbagi foto, link, film/ clip dan juga bisa menciptakan event dan grup untuk saling berbagi simpati dan empati. Menjadi anggota FB begitu mudah. Bila seseorang sudah punya account, mungkin pada yahoo, gmail atau plasa, dan juga mempunyai pass word maka mereka sudah bisa mendaftar sebagai anggota FB. Ada yang menggunakan identitas yang asli atau identitas rekayasa.
Pernak-pernik FB yang paling berguna adalah “wall, info dan photo”. Umumnya pengguna FB paling gemar mengintip orang lain melalui ke tiga konten FB ini. Kalau merasa tertarik ya cukup klik ajakan pertemanan (add) dan konfirmasi.
Dalam dua tahun lalu, pernah ada perdebatan dalam media yang mengatakan bahwa facebook itu haram, karena ia memberikan mudharat. Akhirnya muncul pendapat pro dan kontra dan setelah itu jadi reda. Bagi penulis sendiri, FB cukup bermanfaat. Karena penulis bisa menyimpan seluruh foto-foto dan tidak perlu lagi menyimpan albun yang tebal dalam laci lemari. Penulis juga bisa bertemu dengan teman- teman lama yang sudah terpisah lebih dari 20 tahun yang lalu. Penulis juga bisa memposkan kumpulan tulisan pada note dan juga menyimpan alamat berbagai link situs berguna.
Selain Face Book, you tube, juga merupakan fitur internet yang cukup penting. Steven Shin Chen menemukan fitur ini juga dalam usia cukup muda, yaitu usia 27 tahun. Ia bekerja sama dengan Chad Hurley dan Janed Kareem dalam merampungkan fitur internet ini. You tube dirancang menjadi tube pribadi bagi pengguna fitur ini. Siapa saja bisa mengupload clip atau film dalam you tube untuk disebarkan buat masyarakat di dunia cyber.
Kalau difikir-fikir, Mark Zuckerberg, Steven Shin Chen dan penemu fitur yang lain pantas dianugerasi hadiah nobel. Karena penemuan mereka telah memberi arti khusus dalam membentuk kultur dunia- lintas bahasa, bangsa, agama dan ras manusia. Banyak manusia bisa saling berteman dan bila salah guna ya bisa saling bermusuhan.
Cukup banyak penelitian dilakukan atas keberadaan facebook. Ethan Zuckerman, peneliti dari Havard University, mengatakan bahwa FB lebih menyerupai “Bar di perkampungan”, dimana setiap orang bisa mengetahui nama dan identitas kita. Sebagaimana telah dikatakan sebelumnya bahwa Face Book bisa menjadi ruang untuk bertukar berita, gossip, penemuan atau untuk menyebarkan pandangan. FB bisa menjadi sarana untuk memperluas perspektif dengan mendengarkan keluh kesah orang lain. FB bisa digunakan untuk mencari informasi secara lokal maupun global.
Sekali lagi bahwa FB bisa digunakan untuk berkomunikasi lintas negara. Onnik Krikorian, wartawan Armenia, mengatakan bahwa sebahagian orang Armenia dan Azeri bisa berteman satu sama lain meskipun kedua negara mengalami konfliks perbatasan.
Tapi tunggu dulu, bahwa FB ternyata bisa sebagai sarana untuk iseng-iseng, perpecahan dan mengibuli orang lain. FB bisa menghalangi dialog. Sekumpulan kecil anak-anak muda di Indonesia dan Malaysia senang bertengkar dan saling menghina bangsa. Memplesetkan Indonesia menjadi Indon (bangsa budak) dan Malaysia dengan plesetan Malingsia. Sungguh karakter ini tak perlu ditiru bagi yang lain.
FB juga bisa memberi efek addictive- kecanduan- pada penggunanya. Dewasa ini ratusan ribu anak sekolah, pulang sekolah digiring oleh kecanduannya menuju cafenet dan warnet (warung internet) dan mereka rela duduk berjam-jam di depannya. Cukup kontra,dengan anak sekolah zaman dulu, pulang sekolah buru-buru pulang ke rumah dan habis itu ikut membantu orang tua. Anak-anak sekarang menghabiskan waktu berjam-jam di depan facebook/ internet.
Penggunaan face book atau internet selama 10 jam perminggu bisa membuat mereka kurang bersosialisasi dengan keluarga, teman dan tetangga. Juga kecanduan internet membuat mereka menjadi cenderung tidak punya waktu untuk membaca koran, membaca kitab suci, dan membaca buku-buku berkualitas lain, sehingga mereka tidak mengenal pemikiran orang-orang hebat di dunia.
Bulan April tahun ini (2011) media massa menjadi heboh, gara-gara Shelly yang berwajah cantik menyalah gunakan facebook dan membujuk orang untuk menyerahkan handphone nya. Kemudian ada lagi, pria baik-baik, masih lajang menikah dengan Icha, sebelumnya saling berkenalan lewat face book, ternyata bernama “Rahmat Sulistiyo” dan berjenis kelamin laki-laki. Ia telah memalsukan identitasnya.
Lebih dari itu, face book telah menggoncang dunia Arab, mulai dari Tunisia, Mesir dan berurutan terus ke Yemen, Yordania danLibia. Revolusi Tunisia dikobarkan oleh ekspresi Face Book milik Mohammed Bouzizi sipedagang buah.
Mohammed Bouzizi adalah pengangguran Tunisia walaupun ia sendiri sarjana lulusan universitas. Pemerintah otoriter dan korup tidak mampu mensejahterakan rakyatnya. Banyak sarjana yang juga menganggur. Malah sebagian pemuda memutuskan menjadi pekerja di negara tetangga. Bagi Bouzizi, agar bisa hidup maka ia memutuskan untuk menjadi pedagang buah dengan gerobak, ya ibarat pedagang asongan. Namun gerobaknya dirampas oleh aparat pemereintah dengan alasan tidak memiliki izin. Tentu saja Bouzizi, sedih, depresi dan ia menulis segala kegalauan fikirannya pada face book. Karena kecewa dengan pemerintah Bouzizi membakar dirinya di depan mesjid hari jum”at dan kemarahan masyarakat merebak hingga menurunkan Presiden Zine Al-Abidin Ben Ali dari kursi kepresidennya.
Revolusi Tunisia yang terinspirasi oleh face book ini disebut dengan revolusi jasmine, atau revolusi melati. Revolusi ini juga menginspirasi rakyat Mesir untuk bergejolak hingga Presiden Otoriter dan korup, Hosni Mubarak turun dari jabatannya. Kerususan merebak ke bagian dunia arab lain, termasuk di Libia. Namun revolusi di Libia berakibat fatal yaitu perang saudara- antara pemerintah dan pemberontak. Amerika, Perancis, Itali dan Nato atas nama PBB ikut campur tangan untuk perdamaian. Namun mereka telah mencuci tangan dengan darah rakyat sipil yang jadi korban keganasan mesin perang mereka. Untuk hal ini, sungguh banyak orang kehilangan simpati terhadap arrogan barat.
Fitur you tube, ya ibarat face book, juga ibarat pisau bermata dua. Ia bisa untuk tujuan baik atau tujuan buruk. Ariel Peterpen telah dijebloskan ke dalam penjara gara-gara video mesumnya bersama Cut Tari dan Luna Maya diupload ke fitur you tube dan sontak menghebohkan orang tua di Indonesia. Namun you tube juga telah memberi berkah kepada banyak orang, seperti terhadap Justin Bieber, Bonan Paputungan, Briptu Norman, Shinta dan Jojo, dan juga terhadap seorang pemuda kocak dari Ambon yang mengupload klip lagunya dengan judul “Udin Se Dunia”. Katanya bahwa udin se dunia itu meliputi; Udin yang di kamar- Kamaruddin, Udin yang jago syaraf- Syarifuddin, Udin yang punya nazar- Nazarrudin, Udin yang kembar- Kambaruddi, dan seterusnya”.
Shinta dan Jojo juga keciprat ngetop lewat you tube dengan klipnya “keong racun”. Sekarang mereka sudah menjadi bintang iklan. Bonan terinspirasi dengan kesenjangan hukum, terkesan memanjakan/meringankan hukum penjahat besar Gayus Tambunan dengan hukuman tak berimbang. Bonan akhirnya menciptakan lagu “Andai Aku Gayus Tambunan” dan mengapload lagu pada you tube. You tube juga memberi berkah buat dia. Dan minggu ini (April 20011) Briptu Norman juga jadi fenomena clipnya lewat you tube dengan meniru lagu artis Shah Rukh Khan dari Bolyywood India. Namun mengapa Justin Bieber yang masih hijau, berusia 16 tahun bisa menjadi selebriti dunia dan mengalahkan kepopuleran Bonan Paputungan, Briptu Norman, Shinta dan Jojo.
Jawabnya adalah karena mereka cuma menyanyikan lagu popo dalam bahasa Indonesia (Briptu menyanyikan lagu India yang mungkin familiar untuk telinga orang Indonesia dank arena ia berdendang pakai seragam polisi). Namun Justin Bieber menjadi ngetop karena ia menyanyi dalam bahasa Internasional (Bahasa Inggris), lihatlah lagunya yang berjudul “Baby”. Disamping itu Justin Bieber memiliki kepintaran berganda, ia bisa berperan sebagai presenter. Justin menguasai alat musik terompet, piano, gitar dan drum. Ia mempelajarinya secara otodidak sejak usia kecil. Ia juga menciptakan lagu dan menyanyikan lagu penyanyi ngetop lainnya. Ia juga mengikuti lomba lagu, walau hanya memperoleh runner up. Justine membuat video klip dan mengupload klipnya pada you tube agar teman-temannya bisa menikmatinya.
Beruntung bahwa Scooter Braum seorang eksekutif marketing rekaman music Amerika Serikat menemui klipnya lewat you tube. Klip Justin dinilai sangat fantastic dan ia diundang ke Amerika Serikat, kemudian terjadi tekan kontrak hingga sekarang Justin kini menjadi fenomena dalam buah bibir remaja se dunia.
Nah para remaja se Indonesia yang menyukai seni. Jangan hanya main gitar setengah setengah. Anda agaknya juga bisa sukses melebihi Shinta-Jojo, Briptu Norman dan Bonan paputungan, malah bisa melebihi ngetopnya Justine Bieber. Asal anda mengembangkan kepintaran berganda- jago dengan multi talenta: bisa gitar, angklung, talempong, xaxando, saluang, suling, piano, dan belajar menciptakan lagu dalam bahasa Indonesia dan juga dalam bahasa Internasional : Bahasa Inggris, Perancis, Spanyol. Lagu anda harus ceria, energic dan menghibur. Kalau sudah punya ya uploadlah di you tube, mana tahu nasib mujur datang segera menjadi selebriti dengan instant.